Hari apes Nih, Kecelakaan Server


Hari ni pagi-pagi udah ditelepon temen sekantor, katanya server Mikrotikku tewas. Weqs, mati dunk warnet ma kantor. Acara mandi pagi langsung dipercepat, plus kebut-kebut langsung ke kantor. Sampe dikantor, Bayu yang nelpon aku tadi udah duluan sampe. Malah ga pake acara mandi segala dia, nasib deh berdua jadi admin harus siap 24/7. Cek server n tanya ke operator ternyata tadi pagi katanya bunyi tuit..tuit..tuit trus mati servernya. Otomatis koneksi internet lumpuh semua, dan parahnya lagi kami memang belum menyediakan server backup. Cek kipas processor ternyata tewas…T.T pantes aj matek servernya. Jangan-jangan kebakar lagi…(uda kepikiran yang buruk-buruk aj).

Ok deh, langkah antisipasi tetep harus dilakukan, cabut harddisk mikrotik plus 2 LAN card dari server. Pindahin ke komputer pengganti sementara. Trus angkut server rusak ke tempat service untuk dicek. Bagi tugas deh, aku bikin server backup sedangkan Bayu ngurus si server rusak. Kerjaanku langsung mulai dengan pasang harddisk, pasang LAN card trus coba nyalain MikroTik. Wah takutnya kebalik lagi konfigurasi ethernetnya bisa bingung nyari colokannya. Lagi utak-atik server pengganti eh Bayu udah balik lagi. Wew, cepet banget ngurusinnya, ternyata yang mati itu cuma RAMnya, processor belum ancur meskipun kipasnya mati. Oke deh, sempet ngerestart MikroTik sekali trus turn off deh.

Habis itu langsung nemenin Bayu untuk ngambil si server lama yang udah punya RAM baru (lebih gede karena yang mati itu 256MB sedangkan penggantinya 512MB). Sempet ninggalin kerjaan buat temenku yang lain, untuk nyabut lagi LAN Card dan HD yang udah terlanjur tak pasang. Bawa balik server trus utak-atik lagi, anehnya kok aku ga bisa login, Bayu juga ga bisa. Padahal kami kan adminnya. Wah..masa gara-gara mati server mikrotiknya ikut reset password? Anehnya coba ping ke semua interfacenya ga ada yang jawab. Padahal udah coba dibuat dalam satu network. Jadi tebak-tebakan nih network yang aktif yang ether berapa dan termasuk network IP berapa.

Nyaris putus asa, trus nyoba winbox yang mode MAC..jadi ga perlu pake IP. Ternyata ketemu MAC interfacenya yang aktif. Tapi begitu login..lho tetep ga bisa. Bayu bilang coba pake admin default, aku ngeyel2 lah.. Orang untuk admin default yakin uda aku disable untuk alasan keamanan. Jadi account yang boleh dipake ya cuma aku dan Bayu. Tapi lama-lama putus asa juga, trus nyobain account default… admin dengan password kosong. Lho..kok bisa malahan… Asli heran deh, orang udah didisable kok.Trus cek deh smua konfigurasi…ya ampun…hilang semua. MikroTik bersih seperti install awal, kosongan tanpa konfigurasi bahkan setting IP address di interfacenya juga ga ada. Ini bisa menjawab semua masalah tadi, ping yang ga berhasil dan sebagainya.

Ya udah deh, konfig ulang semuanya mulai dari interface, routing, NAT, firewall, Queue, web-proxy smpe script. Mampus deh..konfigurasi backupnya juga cuma ada separuh-separuh alias ga ada backup yang komplit. Nyesel juga kenapa ga dibackup waktu masih sehat dulu. Sambil setting-setting lagi diinget-inget lagi kok bisa ke reset semuanya ya..aneh banget. Pas inget2 semua kejadian hari ini, tiba-tiba nyeletuk sendiri..”ya ampun..kok geblek ya..!!”. Iya nih emang aku udah ngelakuin kebodohan yang parah sebagai seorang admin. Liat tulisan diatas, kn sebelum Bayu ngajak ngambil server yang diperbaiki aku sempet RESTART komputer sekali sebelum TURN OFF. Perintah di MikroTik untuk restart adalah /System Reboot sementara tadi yang aku panggil tuh /System Reset. Ya jelas ilang semua konfigurasinya, orang servernya di RESET kok. Langsung stress sendiri, lha kok bisa-bisanya ngancurin server sendiri. Seandainya tadi ga buru-buru, seandainya tadi ga usah bikin server backup, seandainya tadi langsung matiin ga usah pake acara reset, seandainya konfigurasi server udah dibackup, seandainya…, seandainya…

Ya udah, semua udah terjadi dan sekarang servernya udah jalan lagi normal. Ada beberapa konfigurasi yang aku ga hafal, akhirnya harus googling lagi. Dari sini aku jadi inget pentingnya backup wat disaster recovery plan (DRP) padahal udah diajarin dikuliah. Ok deh, mulai sekarang aktifkan sistem backup otomatis, trus semua info-info tentang konfigurasi kayaknya perlu didokumentasikan deh, paling tidak biar suatu saat bisa buat contekan kalau lupa. Kayaknya blog ini bisa jadi salah satu kandidat untuk menampung dokumentasi apa yang aku pelajari dari internet. Cuma kadang malas juga ngetiknya..takut kepanjangan.

Wew, hari yang melelahkan…warnet tutup 1 shift, kantor juga lumpuh mulai pukul 7.00AM – 12.30AM. Wah..maafkan aku teman-teman…namanya juga manusia. Cuma gara-gara /system reset bisa menghancurkan segalanya…. Sore ini udah beres semuanya, tinggal nambahin bursting untuk mempercepat akses user warnet. Besok harus selesai…

  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: